Beranda > Indonesia Ku > “ DAYAK “ Pemburu Kepala ) The Head Hunter from Borneo )

“ DAYAK “ Pemburu Kepala ) The Head Hunter from Borneo )

 

image

Kepala hasil buruan yang telah diasap

 

Jauh di dalam hutan berkabut Borneo, Etnolog Inggris dengan berani memasuki dan pergi dengan parang ditangan terus bergerak melalui kabut tebal untuk memasuki daerah hutan. Parang, senjata tajam pendek yang dirancang untuk bisa ditarik dengan sangat cepat, bagian leher yang di utamakan sebagai titik serangan terbaik. Tapi saat Charles etnolog inggris yg sudah bisa membaur dan menghabiskan hidup di antara masyarakat Kalimantan, sebagai pengamat budaya pulau besar di Asia Tenggara juga bersenjata dengan senjata kolonial yang lebih halus: kamera. yang digunakan untuk mengambil banyak gambar tentang Pemburu kepala di kalimantan.

image

Galeri dalam rumah dengan tengkorak dan Padaung senjata Dayak, yang jadi pelapis dinding
Photo circa 1900-1930

 

Sebenarnya, Charles Hose tidak hanya dipersenjatai dengan kamera tetapi juga dengan pena. Ditempatkan di Kalimantan sebagai jaksa selama pemerintahan Kekaisaran Residen Inggris di sana, para peneliti berani merekam semua yang dilihatnya dan menulisnya kedalam bukunya berjudul The Pagan Tribes of Borneo, yang diterbitkan pada tahun 1912, dan ini termasuk sebuah wacana tentang pengajuan: "Jelas bahwa Iban adalah salah satu suku yang menerapkan Pemburu kepala dengan kata lain, yaitu, bahwa Berburu kepala, mengejar sebagai bentuk latihan, "tulis Hose, meskipun ia kemudian mengklaim bahwa "Mereka begitu gembira khususnya para Pemburu Kepala untuk berburu kepala dan tidak ragu-ragu untuk melakukannya dengan cara yang tidak adil."

image

prajurit longnawan dari Suku dayak pemburu kepala di kalimantan utara
Photo circa 1927

 

Sebelum kita tersesat dalam kebingungan tentang apa yang dilakukan dan bukan hanya merupakan sebuah olahraga berburu kepala, mari kita membuat jelas bahwa Iban adalah cabang dari Suku Dayak di Kalimantan. Sub-kelompok masyarakat adat Dayak dikenal sebagaiteman di zaman kolonial, di bawah Dinasti James Brooke (1803-1868), raja Sarawak, yang merupakan salah satu negara bagian Malaysia di Kalimantan. alKisah kekerasan dari suku Dayak di Laut Cina Selatan didokumentasikan dengan baik, karena tidak kecil untuk perang budaya mereka sangat agresif terhadap kepentingan perdagangan pendatang dari Barat pada abad ke-19 dan 20. James Brooke dan Raja Melayu tidak memberi tempat sebelum bajak laut tiba, namun, menyerang dan menghancurkan 800 kapal bajak laut. Iban juga menjadi terkenal karena memburu/memotong Kepala musuh, bahkan Mereka dicap sebagai pelopor praktek seperti ini

image

Laki laki dari Suku dayak dengan dua kepala di tangan
Photo 1900-1940

Charles Hose mempunyai pemikiran bahwa "mungkin" Iban "mengadopsi [praktek pemotongan kepala] dari beberapa generasi yang lalu hanya … Kayans atau meniru suku-suku lain di antara mereka yang telah ditlakukan," dan bahwa "pertumbuhan yang cepat dari praktek di antara Iban Tidak diragukan lagi sebagian besar disebabkan oleh pengaruh Melayu, yang telah diajarkan oleh orang-orang Arab dan dari suku lainnya "untuk menyampaikan atau menyalahkan awal kegiatan ini adalah demi tempat/lahan yang diperbutkan antara suku Iban di wilayah ini.banyak daerha yang sudah kelebihan penduduk sehingga memaksa mereka untkuk mengambil tanah dari suku lain dan mempertahankan tanah tersebut dengan nyawa, dan ini adalah satu-satunya cara untuk bertahan Hidup.

 

image

Tentara Suku Dayak di Kalimantan tengah yang bersiap untuk berperang
Photo 1894

 

Berburu Kepala juga jelas merupakan bagian penting dari budaya Dayak. balas dendam , berburu kepala untuk ritual tradisi lama terus hidup sampai berhenti dan kemudian secara bertahap bercampur dengan intervensi luar – yaitu, pemerintahan raja Brooke di Sarawak dan Belanda di Kalimantan dalam 100 tahun sebelum Perang Dunia II. Awal, Pemerintah Brooke melaporkan, menggambarkan perang dari orang-orang Iban dan Kenyah – kelompok lain dari suku itu kepada siapa Berburu Kepala adalah sebuah budaya yang penting.

image

Suku Dayak Mengcukur Rambut di Sesuaikan dengan Kedudukannya
Photo circa 1920

 

Namun demikian, dengan berburu kepala itu seiring dengan berjalannya waktu,Masih cukup banyak masalah bagi etnolog Inggris Charles Hose untuk mengabadikan suku ini kedalam sebuah Buku untuk sebagai subjek. Hose bahkan melangkah lebih jauh dengan mencari penjelasan atas kebiasaan dan keyakinan yang mungkin sesuatu yang mistis yang mendukung keganasan yang mengerikan ini, dia menawarkan dua teori yang mungkin: "Bahwa praktek dari memotong kepala musuh muncul dan mengambil sebagian dari kepala itu untuk dijadikan hiasan rambut,perisai dan gagang pedang, "dan "Mengambil kepala musuh adalah sebagai tradisi untuk menghormati/melayani roh leluhur agar arwahnya bisa tenang sehingga satu saat sang pemotong kepala mati dia akan disambut leluhur"

image

Dukun Suku Dayak di kalimantan Barat

 

keraguan yang ditimbulkan membuat Hose meminta bantuan ulama kontemporer dan terdapat pandangan yang sedikit berbeda pada apa yang dimaksudkan dengan Suku Pemburu kepala. Dalam keyakinan politeisme dan animisme kompleks orang Dayak, memenggal kepala musuh seseorang dianggap sebagai cara yang baik untuk membunuh roh orang yang telah dibunuh. Makna spiritual upacara juga terletak pada keyakinan bahwa memimpin orang mati. Kepala ditampilkan dalam sebuah upacara pemakaman tradisional, di mana tulang-tulang kerabat digali dari bumi dan dibersihkan sebelum dipasang di pemakaman yang aman. dan kepalanya diambil tentu berharga.

image

Pemimpin Suku Dayak Lengkap dengan Baju Kebesaran
Photo 1900-1940

Mereka adealah salah satu suku terbelakangdan biasa hidup di alam liar jauh dari standar beradab seperti dunia Barat. Selama Perang Dunia II, pasukan Sekutu telah dikenal untuk mengumpulkan tengkorak Jepang mati sebagai piala. Pada tahun 1944 Majalah Life menerbitkan foto seorang wanita muda berpose dengan tengkorak yang dikirim ke Angkatan Laut ditandatangani dengan pacarnya, suatu peristiwa yang menyebabkan kemarahan publik. Di bawah arahan Sekutu, orang-orang Dayak sendiri kembali melawan Jepang dengan melakukan perang gerilya setelah merasakan perlakuan buruk oleh mereka/Jepang. dan tidak kura dari sekitar 1.500 tentara Jepang yang tewas atau tertangkap.

 

Source   : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4064483

Source : http://kutaihulu.blogspot.com/2010/09/dayak-head-hunter-from-borneo.html

Kategori:Indonesia Ku Tag:
  1. Ersha
    10 Juni 2012 pukul 17:18

    Makasih Infonya…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: